Tindakan Nyata Sekda Tanggamus Meninjau Langsung Kondisi Banjir Bandang Di Wonosobo

0
48
Sekda Tanggamus Meninjau Kondisi Banjir Bandang Di Wonosobo

BERITAINDONET.COM, Tanggamus : Sekretaris Daerah (Sekda) Tanggamus, Hamid Heriansyah Lubis, mengunjungi Pekon Sinar Saudara dan Pekon Way Liwok, Kecamatan Wonosobo yang terdampak banjir bandang terparah dan beberapa Pekon Lainnya, Selasa (21/09/2021) pagi.

Setelah mengunjungi Pekon-pekon terdampak banjir, Sekda Tanggamus mengadakan rapat langsung di Kantor Kecamatan Wonosobo yang dihadiri oleh Kepala Pekon, Basarnas, TNI, Polri, dan Camat Wonosobo Edi Fachrurrozi.

Dalam kesempatan itu, Sekda mengatakan, walaupun kita sedang menjalani ujian, tetap kita selalu bersukur atas nikmat dan Rahmat dari Allah SWT.

Lanjut Sekda, kita hrus bisa berpikir jernih untuk kepentingan masyarakat yang saat ini terkena musibah banjir. Mudah-mudahan diskusi kita hari ini menentukan kebijakan-kebijakan yang mendasar bagi masyarakat, salah satunya adalah dengan membuka dapur umum.

“Saya selaku Kepala BPBD dan juga Sekda Tanggamus telah melihat langsung ke Lokasi banjir. Kita prihatin dengan kondisi banjir ini. Tetapi selaku Pemerintah, apakah Pemerintah Kabupaten Tanggamus sampai dengan Pemerintah Pekon, Kecamatan, hal yang pertama kita lakukan adalah bagaimana masyarakat bisa tetap hidup, hidup dalam artian bisa makan pagi, siang hingga seterusnya,” ujar Sekda.

“Oleh sebab itu saya sudah Instruksikan di Kantor Kecamatan Wonosobo ini dibuat dapur umum.”

Tambah Sekda, Tetapi yang terpenting juga, untuk jajaran Kepala Pekon sampaikan data yang benar sesuai dengan kondisi. Jangan sampai ada masyarakat yang tidak terdata dan menimbulkan masalah baru.

Selanjutnya saya akan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk secepatnya membuka posko di wilayah-wilayah banjir yang terparah. Serta melakukan Penetralan air bersih yang sumurnya terdampak banjir jadi kotor.

“Inventarisir apalabila ada tanggul jebol, normalisasi setelah dilakukan Tanggap darurat bencana. Oleh karena itu, khusus 2 Pekon terparah, yaitu Pekon Sinar Saudara dan Pekon Way Liwok, Bupati Tanggamus Hj. Dewi Handajani akan menerbitkan surat Keputusan Kedaruratan sehingga bisa dibuka dapur umum,” jelas Sekda.

Hari ini juga selambat-lambatnya jam makan siang dapur umum sudah selesai dan makanan sudah di distribusikan ke masyarakat. Untuk pendistribusiannya kami serahkan kepada jajaran Pekon. 

“Pemkab Tanggamus hari ini akan menurunkan Dinas-dinas terkait, seperti Dinas Pendidikan. Tadi saya melihat langsung ada beberapa buku pelajaran sekolah yang terendam, ini merupakan kewajiban kami untuk mensupport maupun mendrop buku-buku baru nantinya. Kadisduk Capil hari ini turun untuk mendata Adminduk yang rusak, dan segera terbitkan lagi. Kadissos dan Kalak BPBD kalau ada kendala segera lapor,” tegas Sekda.

“Untuk Pesantren Syarif Hidayatullah Way Liwok yang juga terdampak banjir, pukul 12.00 WIB nanti mobil pemadam kebakaran akan menghubungi Basarnas minta di tunjukkan lokasi Pesantren tersebut. Saya melihat lumpur cukup dalam di ruangan belajar, semoga dengan di dukung masyarakat gotong royong dalam 2 hari sudah bersih sehingga Pesantren bisa aktif lagi.”

Sekda berpesan, Marilah jaga alam kita, jaga hutan kita, jangan bosan mengingatkan Masyarakat untuk memelihara hutan kita karena ini ada dampak langsung dengan kejadian-kejadian banjir yang ada di Kabupaten Tanggamus. Dengan kondisi hutan yang sudah sangat kritis. “Kemudian saya mengingatkan jangan bosan kepada aparat Kecamatan, aparat Pekon untuk menghilangkan budaya masyarakat yang membuang sampah di sungai atau di kali karena ini salah satu penyebab banjir,” pungkas Sekda.

Untuk diketahui, Hujan di Kecamatan Wonosobo terjadi sejak Maghrib dan menyebabkan air meluap sekitar pukul 21.45 WIB (20/9) dan mulai surut menjelang pukul 05.00 WIB (21/9).

Pekon terdampak banjir bandang meliputi, Pekon Sinar Saudara, Pekon Way Liwok, Pekon Bandar Kejadian, Pekon Padang Ratu, Pekon Padang Manis, Pekon Lakaran, Pekon Sampang turus dan Pekon Soponyono. (Red/Adi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here